Asal Mula batik sebagai pakaian Bangsawan

Repost - “Mandela saja menghormati batik dan memakai batik di PBB apalagi kita. Mengubah kondisi di Indonesia juga. Luar biasa,” kata Wakil Presiden Jusuf Kalla kepada wartawan BBC.
Batik Guru SMPN 1 Karangtanjung
Satu hal yang diingat oleh masyarakat Indonesia dari almarhum Nelson Mandela adalah kesukaannya mengenakan batik dari Indonesia baik di acara resmi maupun informal. Presiden kulit hitam Afrika Selatan pertama sekaligus peraih Nobel Perdamaian itu telah berjasa memperkenalkan batik Indonesia ke dunia Internasional.

Jusuf Kalla mengatakan kepada Voice of America bahwa kecintaan Mandela akan batik berawal ketika menerima hadiah batik dalam kunjungannya ke Indonesia akhir Oktober 1990 sebagai wakil ketua pada Kongres Nasional Afrika. Tak disangka, Mandela memakai batik itu ketika datang kembali ke Indonesia tahun 1997 sebagai Presiden Afrika Selatan.

Sejak saat itu, Mandela kerap menggunakan batik baik ke berbagai acara resmi dunia, termasuk saat menghadiri Sidang Umum PBB ataupun Piala Dunia, tulis Voice of America.

Kemudian, Kalla saat menjabat sebagai menteri perdagangan tahun 1999, meminta Iwan Tirta, desainer batik terkemuka, untuk merancang batik khusus untuk Nelson Mandela. Kalla juga mengatakan bahwa meski batik sangat disukai oleh Presiden Afrika Selatan itu, masyarakat Afrika Selatan tak ikut mengenakannya.

Menurutnya, masyarakat Afrika memandang bahwa batik adalah pakaian khas Mandela. Menggunakan batik artinya mereka ingin menyaingi pemimpinnya itu. Batik pun dikenal dengan istilah “Mandela’s Shirt”.

Di Indonesia sendiri, terutama di Jawa, batik digunakan oleh masyarakat, baik dari golongan elite, bangsawan hingga golongan kecil. Di Malioboro, Yogyakarta, misalnya, kita kerap melihat tukang becak yang bekerja berpakaian batik. Tapi sesunguhnya, di masa lalu penggunaan batik tak seegaliter sekarang. 

Mulanya untuk Bangsawan

Arsianti Latifah melalui tulisannya “Batik dan Tradisi Kekinian” mengatakan bahwa dahulu tradisi membatik dianggap sebagai tradisi yang hanya bisa ada di dalam keraton dan diperuntukkan sebagai pakaian raja, keluarga, serta para pengikutnya, sehingga menjadi simbol feodalisme Jawa.

Ismandi dalam acara Seminar Nasional Batik juga berpendapat yang sama. Melalui tulisannya “Evolusi Batik Dahulu dan Sekarang”, ia mengatakan bahwa awal kerajinan seni batik hanya terbatas pada keraton saja atau disebut dengan budaya ageng. Di Keraton Yogya misalnya, pemakaian budaya batik termasuk dalam salah satu tata tertib keraton. 

Motif batik setiap kelas sosial pun dibedakan menurut strata sosial dan kebangsawanannya di dalam keraton. Parang rusak, semen gedhe, kawung, dan udan riris merupakan motif batik yang dipakai oleh para bangsawan dan abdi dalem dalam upacara garebeg, pasowanan, dan menerima tamu agung.

Meskipun begitu, batik keraton tak serta merta murni berasal dari keraton atau asli budaya keraton. Dalam artikel berjudul “History of Batik” yang dimuat batikguild.org.uk disebut bahwa pada dasarnya batik ditemukan pertama kali di Asia Timur, Timur Tengah, Asia Tengah, dan India lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Asia khususnya Cina menyebarkan kerajinan tersebut ke pulau-pulau di kepulauan Melayu, kemudian ke barat lalu ke Timur Tengah melalui rute yang disebut Jalur Sutra. 

Batik berkembang di Cina sejak Dinasti Sui (581-618 M) yang dikenal dengan batik sutra. Saat itu, merupakan batik sutra dikenakan oleh para bangsawan dan keluarga kerajaan. Batik sutra juga ditemukan di Nara, Jepang, dalam bentuk layar dan dianggap berasal dari periode Nara (710-794). 

Para ahli berpendapat bahwa batik sutra yang ditemukan di Nara adalah batik buatan seniman Cina. Motif dari batik sutra sendiri adalah motif pepohonan, binatang, pemain flute, adegan berburu, dan pegunungan.

Dalam artikel “Sejarah Batik Indonesia” yang dimuat pada jabarprov.go.id, disebutkan bahwa sejarah pembatikan di Indonesia sudah dimulai pada masa kerajaan Majapahit. Pengembangannya kemudian berlanjut di masa kerajaan Mataram, lalu kerajaan Solo dan Yogyakarta. Namun, dulu kerajinan batik hanya diperuntukkan bagi kaum bangsawan atau priyayi, tidak untukmasyarakat biasa.

Bukti bahwa kerajaan Majapahit yang pertama kali menerapkan batik di Indonesia ada pada sisa-sisa peninggalan batik yang ada di wilayah Mojokerto dan Bonorowo (sekrang Tulungagung) yang merupakan bekas wilayah kerajaan Majapahit. 

Batik kalangbret merupakan batik asli dari Mojokerto yang memiliki corak sama dengan batik-batik keluaran keraton Yogyakarta yaitu dasarnya putih dan warna coraknya coklat muda dan biru tua. Corak yang sama juga ditemukan di desa Majan dan Simo, Tulungagung, yang dulunya juga merupakan daerah kerajaan Majapahit.

Seiring dengan berkembangnya zaman, batik pun semakin lama mulai dikenalkan pada masyarakat biasa. Dalam makalah “Evolusi Batik Dahulu dan Sekarang,” Ismadi mengatakan pada sekitar akhir abad ke-18 atau awal abad ke-19 batik mulai dikenal oleh masyarakat di luar keraton, dan hingga saat ini dikenal oleh seluruh lapisan masyarakat.

Hal ini menurut Ismadi terjadi karena pada masa keraton Yogyakarta berkuasa, banyak pengikut raja yang tinggal di luar keraton, dan kerajinan membatik yang telah diperoleh di wilayah keraton kemudian dikembangkan di luar atau di tempat mereka masing-masing. Dari situlah awal mula penyebaran batik Indonesia yang kita kenal hingga saat ini.

Batik Papua

Selain batik yang kita kenal dari wilayah Jawa, Madura, dan Bali, ada pula batik dari daerah timur Indonesia, yaitu Papua.

Dalam Warta Ekspor edisi Januari 2012 yang diterbitkan oleh Kementrian Perdagangan Republik Indonesia dijelaskan bahwa pesona dan keunikan motif batik Papua membuatnya dilirik oleh konsumen lokal hingga internasional.

Itu terjadi karena batik Papua menorehkan unsur sejarah dan arkeolog di dalamnya. Salah satunya yaitu “motif Asmat”, yaitu bentuk patung kayu suku Asmat. Batik Papua mempunyai ciri yang sangat khas yaitu warnanya lebih coklat dengan campuran warna tanah terakota (merah kecoklat-coklatan). 

Selain motif itu ada pula motif lain antara lain, misalnya burung Cendrawasih, motif kamoro (simbol patung berdiri), motif Sentani dengan ciri gambar alur batang kayu yang melingkar-lingkar dengan hanya satu atau dua warna,dan motif yang divariasi dengan sentuhan garis-garis emas dan dijuluki “batik Prada”.

Motif batik Papua telah ada cukup lama bahkan pada masa manusia purba, yaitu sejak 40.000 hingga 30.000 tahun Sebelum Masehi, tulis Warta Ekspor. Hal ini ditandai dengan ditemukannya lukisan-lukisan dinding gua yang ada di kabupaten Biak dan Jayapura.

Peninggalan yang sarat akan nilai sejarah ini kemudian menjadi sumber inspirasi bagi para seniman di wilayah Papua untuk menghasilkan karya seni bertema etnik, dengan cara mengganti materil dari motif tersebut yakni yang semula dinding gua berpindah ke sebuah kain, yang kemudian kita sebut dengan batik Papua.

Tulisan : Sammy mantolas 
Source : Tirto.id

Posting Komentar

0 Komentar